Khamis, Julai 02, 2009

SEMASA: MIKAEEL JACKSON, SEMOGA ISLAMMU DITERIMA....

Pagi Jumaat 26 Jun 2009, Salafi agak terkejut dengan berita kematian Raja Pop dunia Michael Jackson. Dunia hiburan jadi gempar dengan pemergiannya. Berita dari Gary Indiana, ribuan peminat berdoa dalam satu bulatan di depan rumah Michael Jackson dan ratusan lagi membanjiri di bahu-bahu jalan sebaik saja mendengar berita kematiannya.

Ada yang meletakkan patung beruang dan jambangan bunga ros di serambi rumah tempat Jackson membesar yang kini tidak didiami. Jiran-jiran datang berkumpul menyalakan lilin dan merakamkan mesej takziah kepada Jackson.

“Saya perlu datang ke sini kerana saya akan menangis sekiranya duduk di rumah saya”, kata Wyatt Puryear, seorang pemandu trak dari Gary. “Saya membesar bersama dengan Michael Jackson” Kata Puryear, 38, “Sejak kanak-kanak saya menari dan menyanyi sepertinya”.

Jacson dilahirkan di Gary pada 19 Ogos 1958 dan merupakan anak ke tujuh daripada sembilan anak. Dia berumur 11 tahun ketika keluarganya berpindah dari bandar itu selepas The Jacson Five merekodkan album pertama pada tahun 1969.

Menurut satu sumber, Jackson meninggal dunia di hospital Los Angeles, punca kematian Jackson dilaporkan sebagai serangan sakit jantung. Jacson yang tidak bernafas apabila pasukan paramedik Jabatan Bomba Los Angeles menjawab panggilan telefon dari rumahnya di Los Angeles kira-kira 12:30 tengahari waktu tempatan (1930 GMT), beritahu Kapten Steve Ruda kepada Los Angeles Times.

Ratusan orang ramai berkumpul di luar hospital setelah mengetahui penyebaran berita kematiannya. Pintu masuk kecemasan di pusat perubatan UCLA yang berdekatan dengan rumah sewa Jacson telah di tutup dengan tali oleh pihak polis menggunakan pita polis.

Di New York Times Square, keadaan yang lenggang menjadi kecoh dengan kehadiran orang ramai apabila berita kematian Michael Jackson dipancarkan di skrin, dan orang ramai mula menyampaikan berita kematian penyanyi kesukaan mereka itu kepada rakan-rakan melalui telefon bimbit.

Beliau adalah Raja Pop yang lincah beraksi menghiburkan penonton. Albumnya pada tahun 1982 yang turut menampilkan lagu-lagu hit seperti Beat it, Billie Jean, The way You Make Me Feel dan lagu-lagu yang lain telah kekal sebagai album yang paling laris sepanjang masa dengan lebih 26 juta salinan terjual. Dan penyanyi ini dikenali apabila lagu `black and white` yang telah memecahkan halangan dalam perkauman di MTV, mengungguli carta-carta dan menyerlah di persembahan pentas.

Walaupun hidupnya bergelumang dengan kemewahan dan kemilau hidup serba Lux, namun, masalah tetap mengejar dan menjerat penyanyi pop ini. Bermula pada tahun 2003, dia telah dikenakan tindakan atas mencabul seorang pesakit kanser yang berumur 13 tahun di Neverland. Dia juga telah dituduh mencabul seorang budak lelaki dan kes itu menjadi punca kejatuhan pada kerjaya dan imejnya, malah diakhir hidupnya, dia telah menghadapi masalah keewangan yang sangat serius.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan satu kaum hingga ia mengubah keadaannya sendiri. Itulah yang dilalui oleh penyanyi lagendaris US Michael Jackson atau dipanggil Jacko. Setelah 3 tahun lamanya mencari jati diri sebelum memutuskan memeluk Islam dengan menempuh berbagai macam perjalanan hati dan didera berbagai masalah.

Menurut Akhbar The Sun, Jacko mengucapkan dua kalimah syahadat di sebuah rumah karibnya di Los Angeles dalam sebuah acara kecil yang dihadiri seorang imam, dengan nama Islamnya, Mikaeel. Ia duduk dilantai dengan menggunakan topi kecil berwarna hitam dengan dipandu imam tersebut untuk masuk islam.

Bilakah sebenarnya Jacko memeluk Islam tak ramai yang tahu, namun sudah sejak 2003 Jacko telah digabungkan dengan Nation Islam, sebuah pergerakan muslim kulit hitam di AS yang dibesarkan Malcom x.

Beralihnya Michael Jackson memeluk islam tidak terjadi dengan tiba-tiba. Sepanjang yang Salafi ikuti perkembangannya, ia bermula dengan pertemuannya dengan penulis lagu asal Kanada, David Wharnsby dan produser, Philip Bubal, menjadi sejarah perjalanan hati Raja Pop dunia ini. Mereka mendekati penyanyi pop tersebut ketika ia terjerat dengan masalah hukum dan ketika goyahnya ketahanan diri.

Selain itu Salafi melihat adanya laporan-laporan lain yang menyebutkan keinginan Jacko memeluk islam sejak 2005 lagi melalui kenyataannya dalam akhbat The Sun sendiri. Jacko mendengar kisah-kisah keimanan mereka dan menunjuk cara bagaimana mereka menjadi orang yang lebih baik setelah memeluk Islam. Jacko pun menyambut hangat peluang hidayah tersebut.
Salafi juga berpendapat, pengaruh untuk memeluk Islam datangnya dari kakak Jacko yang bernama Jermaine Jackson yang telah lama menjadi muslim sejak 1989, Jermaine mengatakan kepadanya, prediket superstar yang disandang oleh Jacko membuatkan dirinya banyak terbentur masalah dan melakukan kesalahan.

“Saya rasa Michael perlu menjadi seorang muslim, kerana saya fikir Islam adalah perlindungan yang paling sempurna baginya dari segala kesalahan yang menyerangnya”.ungkap bekas anggota Jackson Five yang kini tinggal di Bahrain.

Sebenarnya Jermaine banyak menyumbangkan buku-buku tentang islam dan Jacko pun banyak bertanya tentang islam.

“Saya katakan, inilah agama paling damai dan indah”, kata Jermaine pada BBC Asian Network seperti yang dikutip Reuters. Bahkan Jermaine mengatakan bahawa perpindahan Jacko ke Bahrain dengan tujuan meninggalkan AS dan menetap di daerah yang damai dan tenang untuk menunaikan kewajiban solat lima waktu.

Jacko juga dikatakan telah banyak melakukan sumbangan, sebelum ia memeluk islam lagi. Tidak sedikit ia telah memberikan sumbangan untuk membangunkan sebuah masjid di Manama, Bahrain. Masjid tersebut dibangun dengan keindahan seni yang luar biasa.

Masjid yang terletak dekat kediaman Jacko di Bahrain tersebut di disain sekaligus sebagai tempat belajar Islam dan bahasa Inggeris, bahkan guru-guru yang didatangkan dari Amerika untuk mengajar anak-anak Bahrain, belajar bahasa Inggeris di bawah seliaan Jacko sendiri.

Setelah melepaskan status sebagai pemeluk Mazhab kristianJehovah, Michael Jackson berganti nama menjadi Mikaeel Jackson, mengilhamkan salah satu nama malaikat Allah swt. Iaitu malaikat Mikail. Setelah memeluk islam beliau dikabarkan terbang ke Mekkah.

Beliau dibawa kembali ke sidang mahkamah setelah Sheikh Abdullah bin Hamad al Khalifa, anak kedua raja Bahrain, mengajukan tuntutan terhadap Jackson kerana telah mengingkari perjanjian untuk merakam album baru dan meminjam wang sejumlah ASS$7 Juta (RM25.3 juta).

Keadaan jiwa yang tertekan ini menyeret Jacko untuk mencari pegangan dan agama yang memberi kedamaian yang hakiki, iaitu Islam. Bukan saja Jacko saja yang akhirnya nampak.......dan masuk Islam, malah yang lainnya,

Dikalangan ahli muzik ternama seperti John Coltrane (pencipta lagu dan seksoponis jazz), Art Blakey (ahli muzik jazz),dan tentu saja Cat Steven (penyanyi rock Inggeris) menukar nama islamnya kepada Yusof Islam.

Dikalangan olahraga pula seperti Muhammad Ali, bekas juara tinju dunia yang dulu bernama Cassius Clay. Setelah itu ada Matthew Saad Muhammad, Dwught Muhammad Qowi, Eddei Mustafa Muhammad, Chris Eubank dan Mike Tyson. Tyson berganti nama Malik Abdul Aziz setelah masuk Nation Of Islam. Dia menjadi muslim saat berada dalam penjara kerana terlibat dalam kes pemerkosaan. Islam juga telah menyelamatkan Tyson dari sebuah rencana pembunuhan pada tahun 2000. Ketika itu nama Tyson sudah beredar di antara orang yang akan jadi sasaran pembunuhan kelompok Cash Money Brother.

Andainya benar segala berita mengenai Mikaeel. Mudah-mudahan Allah swt menerima segala amal bakti yang pernah dilakukannya. Bertuahnya beliau walaupun hidup dalam kelompok kristian, tapi siapa sangka, dipenghujung hidupnya, Allah membuka pintu hidayah dia kembali kepada fitrah asalnya, kembali menjadi hamba Allah yang sebenar. Sekiranya benar, moga Allah swt cucuri rahmatnya. Beliau mungkin dah selamat dunia dan akhirat, bagaimana pula dengan kita? Apakah mampu kita menjadi sehebat beliau? Allah swt memberi hidayah kepada sesiapa yang dikehendakinya. Semoga Allah swt mengekalkan hidayah yang telah dianugerahkannya kepada kita, agar jangan disentap akibat kekufuran dan maksiat yang dilakukan insan....Aminn

BICARA AGAMA: SALAFI TU APA?

Mungkin ramai yang tidak tahu; apa makna SALAFI. Berbagai tafsiran dan ungkapan yang dilahirkan menanggapi makna Salafi yang sebenar. Ia adalah satu approach dakwah. Pendekatan yang paling tepat untuk mengembalikan ummah kedalam acuan kehidupan yang benar-benar murni, tulen dan diridhoi Allah swt.

Pepatah lama mengatakan, “Tak kenal maka cinta”. Demikianlah, kadangkala seorang membenci sesuatu, padahal ia tidak mengenal apa yang ia benci itu. Boleh jadi bila ia mengenalnya, bukan benci namun cinta yang diberikan. Demikianlah yang terjadi pada dakwah Salafiyah atau disebut juga Salafi. Banyak orang salah persepsi tentang Salafi, padahal ia tidak mengenal bagaimana sebenarnya Salafi atau dakwah salaf itu. Hasilnya, timbullah tuduhan dan anggapan-anggapan buruk yang keji. Bahkan sampai ada yang menuduh bahwa Salafi adalah aliran sesat! Sungguh Allah-lah tempat memohon pertolongan.


Kenalilah Istilah Salafi

Salaf secara bahasa arab artinya ‘setiap amalan shalih yang telah lalu; segala sesuatu yang terdahulu; setiap orang yang telah mendahuluimu, iaitu nenek moyang atau kerabat’ (Lihat Qomus Al Muhith, Fairuz Abadi). Secara istilah, yang dimaksud salaf adalah 3 generasi awal umat Islam yang merupakan generasi terbaik, seperti yang disebutkan oleh Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam, “Sebaik-baik umat adalah generasiku, kemudian sesudahnya, kemudian sesudahnya” (HR. Bukhari-Muslim)

Tiga generasi yang dimaksud adalah generasi Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam dan para sahabat, generasi tabi’in dan generasi tabi’ut tabi’in. Sering disebut juga generasi Salafus Shalih. Tidak ada yang meragukan bahwa merekalah orang-orang yang paling memahami Islam yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam. Maka bila kita ingin memahami Islam dengan benar, tentunya kita merujuk pada pemahaman orang-orang yang ada pada 3 generasi tersebut.

Seorang sahabat yang mulia, Ibnu Mas’ud radhiallahu’anhu berkata, “Seseorang yang mencari teladan, hendaknya ia meneladani para sahabat Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam karena mereka adalah orang-orang yang paling mulia hatinya, paling mendalam ilmunya, paling sedikit takalluf-nya, paling benar bimbingannya, paling baik keadaannya, mereka adalah orang-orang yang dipilih oleh Allah untuk menjadi sahabat Nabi-Nya, dan untuk menegakkan agamanya. Kenalilah keutamaan mereka. Ikutilah jalan hidup mereka karena sungguh mereka berada pada jalan yang lurus.” (Limaadza Ikhtartu Al Manhaj As Salafi Faqot, Salim bin ‘Ied Al Hilaly)

Kemudian dalam kaidah bahasa arab, ada yang dinamakan dengan isim nisbah, yaitu isim (kata benda) yang ditambahkan huruf ‘ya’ yang di-tasydid dan di-kasroh, untuk menunjukkan penisbatan (penyandaran) terhadap suku, negara asal, suatu ajaran agama, hasil produk atau sebuah sifat (Lihat Mulakhos Qowaid Al Lughoh Ar Rabiyyah, Fuad Ni’mah).

Misalnya yang sering kita dengar seperti ulama hadis terkemuka Al-Bukhari, yang merupakan nisbah kepada kota Bukhara (nama kota di Uzbekistan) karena Al-Bukhari memang berasal dari sana. Ada juga yang menggunakan istilah Al-Hanafi, berarti menisbahkan diri pada madzhab Hanafi. Maka dari sini dapat dipahami bahwa Salafi maksudnya adalah orang-orang yang menisbahkan (menyandarkan) diri kepada generasi Salafus Shalih. Atau dengan kata lain “Salafi adalah mengikuti pemahaman dan cara beragama para sahabat Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam dan orang-orang yang mengikuti jalan mereka”. (Kun Salafiyyan ‘Alal Jaddah, hal. 10)

Sehingga dengan penjelasan ini jelaslah bahwa orang yang beragama dengan mengambil sumber ajaran Islam dari 3 generasi awal umat Islam tadi, DENGAN SENDIRINYA ia seorang Salafi. Tanpa harus mendaftar, tanpa berbai’at, tanpa yuran ahli, tanpa kad anggota, tanpa perlu ikut pengajian tertentu, dan tanpa harus memakai pakaian khas tertentu. Maka Anda yang sedang membaca artikel ini pun seorang Salafi bila anda selama ini mencontoh Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam dan para sahabatnya dalam beragama.

Jika pembaca sekalian memahami penjelasan di atas, maka seharusnya telah jelas bahwa dakwah salafiyyah adalah Islam itu sendiri. Dakwah Salafiyyah adalah Islam yang hakiki. Mengapa? Karena dari manakah kita mengambil sumber pemahaman Al Qur’an dan hadis selain dari para sahabat Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam? Apakah ada sumber lain yang lebih terpercaya? Apakah Islam dipahami dengan selera dan pemahaman masing-masing orang? Bahkan jika seseorang dalam memahami Al Qur’an dan hadis mengambil sumber dari yang lain, maka dapat dipastikan ia telah mengambil jalan yang salah.

Syaikh Salim Bin ‘Ied Al Hilaly setelah menjelaskan surat An Nisa ayat 115 berkata, “Dengan ayat ini jelaslah bahwa mengikuti jalan kaum mu’minin adalah jalan keselamatan. Dan ayat ini dalil bahwa pemahaman para sahabat mengenai agama Islam adalah hujjah terhadap pemahaman yang lain. Orang yang mengambil pemahaman selain pemahaman para sahabat, berarti ia telah mengalami penyimpangan, menapaki jalan yang sempit lagi menyengsarakan, dan cukup baginya neraka Jahannam yang merupakan seburuk-buruk tempat tinggal.” (Limaadza Ikhtartu Al Manhaj As Salafi Faqot, Salim bin ‘Ied Al Hilaly)

Salah Persepsi Tentang Salafi

Di tengah masyarakat, banyak sekali beredar syubhat (keraguan) dan kalimat-kalimat sesat tentang Salafi. Dan ini tidak lepas dari dua kemungkinan. Sebagaimana dijelaskan Syaikh ‘Ubaid bin Sulaiman Al Jabiri ketika ditanya tentang sebuah syubhat, “Keraguan tentang Salafi yang berkembang di masyarakat ini tidak lepas dari 2 kemungkinan:

Disebabkan ketidak-pahaman atau disebabkan adanya i’tikad yang buruk. Jika karena tidak paham, maka perkaranya mudah. Karena seseorang yang tidak paham namun i’tikad baik, jika dijelaskan padanya kebenaran ia akan menerima, jika telah jelas baginya kebenaran dengan dalilnya, ia akan menerima. Adapun kemungkinan yang kedua, pada hakikatnya ini disebabkan oleh fanatik golongan dan taklid buta, -dan ini yang lebih banyak terjadi- dari orang-orang ahlul ahwa (pengikut hawa nafsu) dan pelaku bid’ah yang mereka memandang bahwa manhaj salaf akan membuka tabir penyimpangan mereka.” (Ushul Wa Qowa’id Fii Manhajis Salafi, Syaikh ‘Ubaid bin Sulaiman Al Jabiri )

Dalam kesempatan kali ini akan kita bahas beberapa kesalah-fahaman tersebut.

1. Salafi Bukanlah kelompok tertentu, Aliran, Parti atau Organisasi Massa

Sebagian orang mengira Salafi adalah sebuah sekte, aliran sebagaimana Jama’ah Tabligh, Ahmadiyah, Naqsabandiyah dll. Atau sebuah organisasi massa sebagaimana NU, Muhammadiyah, PERSIS, Ikhwanul Muslimin, Hizbut Tahrir, dll. Ini adalah salah alamat. Salafi bukanlah sekte, aliran, partai atau organisasi massa, namun salafi adalah manhaj (metode beragama), sehingga semua orang di seluruh pelosok dunia di manapun dan dimana sahaja adalah seorang salafi jika ia beragama Islam dengan manhaj salaf tanpa dibatasi keahlian.
Sebahagian orang juga mengira dakwah Salafiyyah adalah gerakan yang dicetuskan dan didirikan oleh Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahab. Ini pun kesalahan besar! Dijelaskan oleh Syaikh ‘Ubaid yang ringkasnya, “Dakwah salafiyyah tidak didirikan oleh seorang manusia pun. Bukan oleh Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahab bersama saudaranya Imam Muhammad Bin Su’ud, tidak juga oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dan murid-muridnya, bukan pula oleh Imam Mazhab yang empat, bukan pula oleh salah seorang Tabi’in, bukan pula oleh sahabat, bukan pula oleh Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam, dan bukan didirikan oleh seorang Nabi pun. Melainkan dakwah Salafiyah ini didirikan oleh Allah Ta’ala. Karena para Nabi dan orang sesudah mereka menyampaikan syariat yang berasal dari Allah Ta’ala. Oleh karena itu, tidak ada yang dapat dijadikan rujukan melainkan nash dan ijma” (Ushul Wa Qowaid Fii Manhajis Salaf)
Oleh karena itu, dalam dakwah salafiyyah tidak ada ketua umum Salafi, Salafi Cawangan Negeri, Salafi Daerah, Tata tertib Salafi, dan tidak ada muassis (tokoh pendiri) Salafi. Tidak ada pendiri Salafi melainkan Allah dan Rasul-Nya, tidak ada AD-ART Salafi melainkan Qur’an dan Sunnah dengan pemahaman para sahabat.

2. Salafi Gemar Mengkafirkan dan Membid’ahkan?

Musuh utama seorang muslim adalah kekufuran dan kesyirikan, karena tujuan Allah menciptakan makhluk-Nya agar makhluk-Nya hanya menyembah Allah semata. Allah Ta’ala berfirman, “Sungguh kesyirikan adalah kezaliman yang paling besar” [QS. Luqman: 13]. Setelah itu, musuh kedua terbesar seorang muslim adalah perkara baru dalam agama, disebut juga bid’ah. Karena jika orang dibiarkan membuat perkara baru dalam beragama, akan hancurlah Islam karena adanya peraturan, ketentuan, ritual baru yang dibuat oleh orang-orang belakangan. Padahal Islam telah sempurna tidak perlukan penambahan dan pengurangan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Setiap bid’ah adalah kesesatan” (HR. Muslim)

Maka tentu tidak boleh disalahkan ketika ada da’i yang secara intens mendakwahkan tentang bahaya syirik dan bid’ah, mengenalkan bentuk-bentuk kesyirikan dan kebid’ahan agar umat terhindar darinya. Bahkan inilah bentuk sayang dan perhatian terhadap umat.

Kemudian, para ulama melarang umat Islam untuk sewenang-wenang menghukum dan menuduh bid’ah, sesat apalagi kafir kepada individu tertentu. Karena tuduhan yang demikian bukanlah perkara remeh. Diperlukan timbangan Al Qur’an dan As Sunnah serta memperhatikan kaidah-kaidah yang telah ditetapkan oleh para ulama dalam hal ini. Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani berkata, “Dalil-dalil terkadang menunjukkan bahwa perbuatan tertentu adalah perbuatan kufur, atau perkataan tertentu adalah perkataan kufur. Namun di sana terdapat faktor yang membuat kita tidak memberikan tuduhan kafir kepada individu tertentu (yang melakukannya). Faktornya banyak, misalnya karena ia tidak tahu, atau karena ia dikalahkan oleh orang kafir dalam perang.” (Fitnah At Takfir, Muhammad Nashiruddin Al Albani)

Dari sini jelaslah bahwa menjelaskan perbuatan tertentu adalah perbuatan kufur bukan berarti menuduh semua pelakunya itu per individu pasti kafir. Begitu juga menjelaskan kepada masyarakat bahwa perbuatan tertentu adalah perbuatan bid’ah bukan berarti menuduh pelakunya pasti ahlul bid’ah. Syaikh Abdul Latif Alu Syaikh menjelaskan: “Ancaman (dalam dalil-dalil) yang diberikan terhadap perbuatan dosa besar terkadang tidak boleh menyebabkan pelakunya per individu terkena ancaman tersebut” (Ushul Wa Dhawabith Fi At Takfir, Syaikh Abdul Latif bin Abdurrahman Alu Syaikh)

3. Salafi Memecah-Belah Ummat?

Untuk menjelaskan permasalahan ini, perlu pembaca ketahui tentang 3 hal pokok. Pertama, perpecahan umat adalah sesuatu yang tercela. Sebagaimana firman Allah Ta’ala yang artinya, “Berpegang teguhlah pada tali Allah dan jangan berpecah-belah” (QS. Al-Imran: 103). Kedua, perpecahan umat adalah suatu hal yang memang dipastikan terjadi dan bahkan sudah terjadi. Sebagaimana dikabarkan oleh Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam, “Umatku akan berpecah menjadi tujuh puluh tiga golongan, semuanya akan masuk neraka kecuali satu. Maka kami-pun bertanya, siapakah yang satu itu ya Rasulullah? Beliau menjawab: yaitu orang-orang yang berada pada jalanku dan jalannya para sahabatku di hari ini” [HR. Tirmidzi]. Ketiga, persatuan Islam bukanlah semata-mata persatuan badan, kumpul bersama, dengan keadaan aqidah yang berbeda-beda. Mentoleransi segala bentuk penyimpangan, yang penting masih mengaku Islam. Bukan itu persatuan Islam yang diharapkan. Perhatikan baik-baik hadits tadi, saat umat Islam berpecah belah seolah-olah Rasulullah memerintahkan untuk bersatu pada satu jalan, yaitu jalan yang ditempuh oleh para sahabat, inilah manhaj salaf.

Sehingga ketika ada seorang yang menjelaskan kesalahan-kesalahan dalam beragama yang dianut sebagian kelompok, aliran, parti bukanlah usaha untuk memecah belahkan ummat. Melainkan satu usaha untuk mengajak ummat BERSATU di satu jalan yang disebutkan oleh Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam tersebut. Bahkan adanya bermacam aliran, sekte, partai Islam itulah yang menyebabkan perpecahan ummat. Karena mereka tentu akan `buyers` kepada tokoh-tokoh mereka masing-masing, menyokong kepada peraturan mereka masing-masing,menyokong kepada tradisi mereka masing-masing, bukan menyokong kepada Islam!!

Selain itu, jika ada saudara kita yang terjerumus dalam kesalahan, siapa lagi yang hendak mengoreksi kalau bukan kita sesama muslim? Tidak akan kita temukan orang kuffar yang melakukannya. Dan bukankah Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda: “Agama adalah nasehat” (HR. Muslim). Dan jika koreksi itu benar, bukankah wajib menerimanya dan menghempas jauh kesombongan? Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda, “Kesombongan itu adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia” (HR. Muslim)

4. Salafi Aliran Sesat?

Orang yang menuduh dakwah salafiyyah sebagai aliran sesat, seperti dijelaskan oleh Syaikh Ubaid, boleh jadi ia memang orang awam yang belum mengenal apa itu salafi, atau boleh jadi ia orang benci kepada dakwah salafiyyah karena dakwah ini telah membuka tabir yang selama ini menutupi penyimpangan-penyimpangan yang dimilikinya.

Anggapan ini sama sekali tidak benar karena dua hal. Pertama, dakwah salafiyyah bukan aliran atau sekte tertentu dalam Islam, sebagaimana telah dijelaskan. Kedua, sebagaimana telah diketahui bahwa sesuatu dikatakan tersesat jika ia telah tersasar dari jalan yang benar, dan menempuh jalan yang salah. Maka bagi yang menuduh hendaknya mendatangkan bukti bahwa dakwah salafiyyah menyimpang dari ajaran Al Qur’an dan As Sunnah yang benar. Niscaya mereka tidak akan mampu mendatangkan buktinya.

Berdasarkan dari keterangan tadi maka Salafi adalah satu pendekatan terhadap pengamalan Islam itu sendiri.

1. Sehingga Salaf/Salafi bukanlah merupakan sekte atau aliran sesat sebagaimana yang berkembang belakangan ini

2. Salaf/Salafi adalah nama yang diambil dari kata salaf yang secara bahasa berarti orang-orang terdahulu, dalam istilah adalah orang-orang terdahulu yang mendahului kaum muslimin dalam Iman, Islam dst. mereka adalah para sahabat dan orang-orang yang mengikuti mereka,

3. Penamaan salafi ini bukanlah penamaan yang baru saja muncul, namun sejak dahulu ada,

4. Dakwah salaf adalah ajakan untuk memurnikan agama Islam dengan kembali kepada Al Qur’an dan As Sunnah dengan menggunakan pemahaman para sahabat Radhiallahu’anhum.

Nasihat Untuk Ummat

Terakhir, agama adalah nasehat. Maka penulis menasehati diri sendiri dan kaum muslimin sekalian untuk menjadi Salafi. Bagaimana caranya? Menjadi seorang Salafi adalah dengan menjalankan Islam sesuai dengan apa yang telah dituntunkan Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam dan dipahami oleh generasi Salafus Shalih. Dan wajib hukumnya bagi setiap muslim untuk ber-Islam dengan manhaj salaf. Ibnul Qayyim Al Jauziyyah berkata: “Para sahabat Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam semua diampuni oleh Allah. Wajib mengikuti metode beragama para sahabat, perkataan mereka dan aqidah mereka sebenar-benarnya” (I’lamul muwaqqi’in, (120/4), dinukil dari Kun Salafiyyan ‘Alal Jaddah, Abdussalam Bin Salim As Suhaimi)

Semoga Allah Ta’ala senantiasa menunjukkan kita kepada jalan yang lurus, iaitu jalan yang ditempuh oleh orang-orang yang diberikan ni’mat, bukan jalannya orang-orang yang dimurkai dan orang-orang tersesat.

Itulah makna Salafi.Ia adalah sesuatu yang penting. Ia berkait dengan mencari sumber amal yang paling jernih. Sebahagian orang beramal mengikut selera sendiri dan tidak memikirkan dari mana sumber ia menjadikannya wajib beramal. Akhirnya, apabila dia kembali kepada Allah swt. Dilihat amalnya dalam `peti simpanan` hanya dipenuhi hampas dan semak-samun. Padi yang ditanam, lalang yang tumbuh diakhirat. Marilah, mengenali Islam dari kacamata Salafiyyah, kita akan nampak keindahannya......

Wallahua`lam

Salafi Abu Amri Zulfiqar